Saturday, April 15, 2017

Bukannya Marah, Pedagang Keset Malu Hingga Menangis Karena Ditabok Sandal

author photo

Kisah ini sangat cocok sekali diterapkan di zaman yang serba susah ini (menurut banyak orang), keuangan susah, cari kerja susah dan banyak susah - susah yang lain. Mari baca dengan seksama sebagai bahan renungan.

Ditabok Sandal

“Kita jamaahan ya pak, ajak saya “
Maaf saya lagi sholat sunnah. jawab si bapak.

Akhirnya saya lanjutkan sholat ashar saya sendiri. Meskipun akhirnya ada yang masbuk. Selesai sholat , bapak yang tadi masih belom selesai.
Saya sedikit Kemal (kepo makasimal). Dia sholat sunnah apa, wong sehabis ashar tak ada lagi sholat sunnah. Setelah saya liat dia selesai saya baru mau hampir eh gak jadi lagi deh. Dia berdoa sambil meneteskan air mata. Lelaki dengan penampilan kumuh ini membuat kepo semakin maksimal.

Pak sedang ada masalah? sepertinya khusuk sekali ibadahnya, Tanya saya. gak jadi nanya sholat sunnah apa yang dia kerjakan.

“nggih mas, aku malu mas“. Sambil kembali meneteskan air mata.

Aku ini pedagang keset mas, dari tadi pagi bawa 60 keset baru laku satu. Sisa 59, udah seminggu begini terus. Mau marah bingung mau marah sama siapa. Akhirnya dalam hati saya, saya mau marah sama Allah. Saya datang ke masjid sebelum dzuhur. Pas azan saya gak sholat , saya sengaja mas duduk di depan ajah. Dan memang saya jarang sholat. Azan zuhur saya gak solat, sambil gelar dagangan di rumah Allah, aya protes masa dagang di tempat Rumah dia juga gak laku. Terlalu. Ini protes saya mas.

Saya ingat, ada mas kuliahan, mau sholat pinjam sandal saya buat wudhu, saya kasih pinjami. Tapi saya tetep ndumel mas. “Ya Allah aku gimana gak baik, ada orang mau sholat, ta pinjami sandal “ serius ini mas.

Azan ashar saya Cuma denger tak juga saya sholat. Tetap dalam keadaan mengeluh dengan perut lapar. “apa aku kurang baik ya, apa memang nasib gini ya “

Subhanallah mas, ada sepasang suami istri datang, Tanya harga keset brapa. Aku pikir dia mau beli satu. Aku kasih harga 15.000. Tobat aku mas, kesetku di borong tanpa di tawar. Saya sampai gak percaya, “ seriuss pak mau di borong ? tanpa sadar air mata saya keluar.

“iya pak, saya mau beli buat kirim disumbang, tadi mau ke pasar. Tapi anak saya tadi bilang di masjid ada penjual keset, tadi dia pinjam sandal tukang keset buat wudhu..”

Malu mas…
Saya benaran malu sama gusti Allah..
Cuma gara gara sandal mas…
Saya sadar,
Saya tobat mas,..
Kita harus baik sangka sama Allah…
Si bapak cerita sambil sesegukan. Dia nangis air matanya segede jagung.
**
Ini kenapa gara gara sandal sih, tidur gue juga semalaman gak enak jadinya. Kemaren subuh , entah saya yang tulalit apa ada yang tukar, sandal gue ketukar dimasjid dan baru sadar pas sampai di rumah..
*
Oleh Roel Mustafa

MasyaAllah, begitu sempurna rencana Allah. Masihkah kita kurang bersyukur dengan apa yang kita punya. Haruskah kita selalu mengeluh? Apa kita masih belum sadar bahwa rahmat Allah selalu kita gunakan setiap saat bahkan setiap hembusan nafas gratis kita.

Itu adalah rezeki yang tak ternilai harganya. Mari lebih menyibukkan diri dalam berdoa dan beribadah, bukan mengeluh tanpa usaha yang jelas.

Sumber; http://www.wajibbaca.com/2017/04/bukannya-marah-pedagang-keset-malu.html
Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement